Picture by GettyImages
Sebetulnya saya sangat sayaaaaang pada mahluk koloni yang rajin ini. Pekerja yang tangguh, giat dan ulet. Selama ini saya merasa mereka adalah sahabat-sahabat saya di dapur dan di mana-mana. Tiap kali mereka mengerumuni makanan di atas meja, saya cuma tersenyum maklum, lalu memindahkan makanan ke tempat yang aman dari jangkauan mereka. "Semut juga perlu makan." Ehm, bijak.

Mereka ada di sekitar saya untuk mengingatkan supaya senantiasa memelihara kualitas ketangguhan dan kerajinan seperti mereka. "Piknik tanpa semut, bagaikan ke pasar tanpa beli duren." *eh*

Tapi, tapiiiiiiiii... akhir-akhir ini mereka semakin nakal dan banyak akal. Air putih pun mereka kerumuni. Wadah kedap udara berhasil mereka tembus. Tutup botol diterabas. Plastik digeripisi. Hey, hey, lantas apa arti persahabatan kita selama ini? Apa???

Tahukah kamu, semut-semutku sayang, sudah bertahun-tahun para penjual racun semut itu saya cuekin karena sungguh saya gak mau melukai kamu? Sekarang, inikah balasanmu? *lap air mata pake ujung shawl*

Puncaknya adalah ketika beras yang saya simpan dalam wadah vacuum box terbuat dari hard plastic tuebeeeel banget, berhasil ditembus para prajurit berseragam hitam ini! Mereka berhasil melubangi wadah dengan lubang yang sangat halus tapi buanyak, merintis jalan sepanjang dinding tebalnya, and finally landing di lumbung padi saya! Oh, teganya kamu! Sekaligus hebat sekali sebenernya! *jadi gimana sih? cinta apa benci?*


Sambil mengatur napas yang mendadak sesak karena emosi, Kemut pun saya pesan. Walau hati saya sebelah menangis. "Maafkan saya. Tapi kamu sih mengkhianati saya duluan. Hajat hidup saya kamu ganggu, maka keadilan harus ditegakkan." *pasang iket kepala karate kid*

Begitu pesanan Kemut datang, langsung saya beraksi semacam Dexter versi racun, lengkap dengan tarikan alis dan senyumnya yang misterius. Satu gundukan kecil di atas meja, satu di dekat kompor, satu lagi di samping dispenser, dekat beras yang akhirnya saya biarkan dalam kemasan sealable-nya. Dalam sekejap, gundukan racun di atas meja dan dekat kompor habis mereka gotong ke sarang. Bersih! Aaaahahaha,.. hiks *edisi hati terbelah*. But umm.. racun di samping dispenser gak disentuh sama sekali. Utuh teguh kukuh. Well, ok. Saya berusaha gak mengadili mereka, "Why??? Why didn't you eat it???" ataupun ngotot nyodor-nyodorin sisa racun ke mulut mereka pake pinset.

Keesokan pagi, dapur dan meja makan bersih dari semut! Horeeeee,.. hiks. Saya berusaha menghilangkan bayangan terjadinya massacre di sarang mereka. Tubuh-tubuh semut bergelimpangan mati. Anak kehilangan orang tua, istri kehilangan suami, ibu-ibu kehilangan tukang sayur. Ah, tidak! They got what they deserve! Mereka meminum air putih saya, menerobos tutup botol dan plastik, meretas jalan ke lumbung padi saya!

Keterangan di botol Kemut mengatakan bahwa racun ini akan bekerja selama 3-6 bulan. Artinya, dalam jangka waktu tersebut semut belum akan membentuk koloni baru lagi. Ah, saya bisa lega selama beberapa waktu.

I was wrong.

Dua hari kemudian, saya bangun pagi menemukan mereka kembali, bermain, berlari berputar menari!! *jambaaaaak* Berusaha tenang. Saya letakkan lagi sedikit racun di atas meja, lalu mulai menunggu. Beberapa menit lewat, beberapa semut lewat, tidak satupun mengendus umpan saya! Saya tinggalkan mereka untuk ritual pagi hari. Setengah jam kemudian, racun utuh tak disentuh! Semut-semut yang lewat, boro-boro mengendus dan mengangkut, mereka bahkan buang muka lalu lari terbirit-birit. Sungguh! Beberapa teman memang mengatakan bahwa racun ini tidak mempan terhadap semut-semut hitam besar dan semut-semut yang keciiiiil sekali. Tapi ini kan semut yang kemarin! Semut yang sempat jadi sahabat saya, yang kemarin melalap habis dua gundukan racun lezat dari saya!

Crazy world. Hewan-hewan semakin cerdas, makin tahan racun, mungkin dalam sebentar mereka akan mengambil alih pemerintahan dunia ini. *atau memang lebih baik begitu?*

Seriously, what happened to the universe???