Skip to main content

Posts

Mereka Yang Tak Hendak Beranjak Dari Laut - Suatu Sore di Desa Sama Bahari (TN Wakatobi Bag. 8 Selesai)

Recent posts

Terumbu Karang Perawan Sejauh Mata Memandang (TN Wakatobi Bag. 7)

Perjalanan menuju lokasi yang dijanjikan Pak Hamid diselingi berkali-kali perahu harus mematikan motor perahu, karena bertemu dangkalan yang penuh terumbu karang segar cantik warna-warni. Motor perahu harus dimatikan agar terumbu karang tidak ada yang terluka. Setiap kali kami mendayung di atas dangkalan-dangkalan itu, wajah-wajahnya siap nyebur, haha. Kata Pak Hamid, beluuuum.. Jadi ya, dangkalan-dangkalan itu buanyaaaak sekali. Dan full taman bunga!

Akhirnya kami keluar dari kelungkung pulau-pulau kecil, tiba di tengah laut biru donker navy yang keren. Nelayan bertebaran di mana-mana, kami mendekati salah satu nelayan dan membeli seember besar ikan segar yang baru ditangkap. Harganya, lima puluh ribu seember besar!

Pak Hamid mengatakan ia dan crew akan ke pantai untuk memasak ikannya. Lalu tetiba ini terhampar di hadapan kami:



Masya Allah, sejauh mata memandaaaaaaaaaaaaaaaang..
Saya sempat perkirakan luasnya, kira-kira mungkin lima kali lapangan bola, maybe more! Full warna-warni te…

Pagi di Lentea (TN Wakatobi Bag. 6)

Sebuah pagi yang erat lekat di ingatan, salah satunya adalah pagi itu di Lentea. Terbangun subuh ketika masih gelap, wudhu, subuhan. Bau kayu tersentuh embun dan udara subuh, seketika membawa ingatan saya ketika kecil dulu di kampung ayah dan mama di Pagar Alam. Sebuah dusun di kaki Gunung Dempo yang udaranya super duper dingin. Rumah panggung kayu besar milik nenek.

Tidak menunggu lama hingga kami bergegas ke teras rumah sehabis subuhan. Tidak mau keduluan matahari! Subuh biru! Laut lepas tenang, airnya surut hingga cukup jauh. Foto-foto jelang sunrise super cantik dirasa ada yang kurang. Indhi nyuruh mas Mahrun naik perahu ke tengah laut, demi supaya ada siluet perahu lewat dengan manusianya, hahaaa.. Jual kemana habis ini fotonya, 'Ndhi? Natgeo yaaaa...




إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلاَفِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لآيَاتٍ لِّأُوْلِي الألْبَابِ
Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang…

Seribu Bintang di Langit Lentea (TN Wakatobi Bag. 5)

Kejutan hari ini datang dari mas Mahrun, waktu dia mengatakan bahwa malam ini kami akan bermalam di rumah Pak Hamid di kampung suku daratan di Pulau Lentea, salah satu pulau di gugus kepulauan Kaledupa. Hihuy!

Map by www.anoaoutdooradventures.com
Kaledupa adalah gugus pulau berikutnya setelah Wangi-Wangi di kepulauan Tukang Besi. Perjalanan dari Hoga ke Lentea.. oooh, masya Allah... sungguh bagai Raja Ampat mini! Gugus lime stones, celah-celah sungai, hutan bakau hijau mentereng di bawah siraman cahaya mentari sore yang menjingga, merimbuni gerbang selat-selat sempit dan muara, memanggil-manggil para petualang untuk masuk menyusurinya. Pak Hamid, belok donk paaaak... *kalo gak inget waktu terbatas sih* 


Map by www.anoaoutdooradventures.com
Gak ada satupun kamera yang keluar dari ransel waktu menempuh rute ini, karena kami masih pakai perahu panjang sempit yang sungguh rawan cipratan, kecuali G12-nya Boetje yang di-casing anti air. Cari-cari di fesbuknya, hlaaah, kemana itu album Wakatob…

Laboratorium Kelautan di Jantung Segitiga Karang Dunia (Taman Nasional Wakatobi - More Than Coral Reef Bag. 4)

Dari perairan P. Kapota, kami menuju ke sebuah dermaga kecil di P. Wangi-Wangi tempat kapal-kapal reguler bertolak mengangkut penumpang dari pulau ke pulau di Kepulauan Tukang Besi ini. Selama menunggu kapal yang akan ke P. Kaledupa melalui P. Hoga, kami duduk-duduk di dermaga, ada warung kopi tepat di atas laut.

Kami mengamati kesibukan penduduk lokal datang dan pergi. Tidak hanya yang naik kapal besar, tapi perahu-perahu kecil dan besar yang hilir mudik, didayung oleh anak kecil, orang dewasa, tua, muda, semuanya dengan tangkas dan effortless hilir mudik dari rumah ke rumah, dari dermaga ke tengah laut, bermain-main. Effortless, karena bahkan tanpa dayung pun jadi! Seorang pemuda dengan santai dan tangkas mendayung perahunya dengan kakinya! Kayak main otopad ajaaaa...






Mengagumi kejernihan laut di pelabuhan kecil ini, rombongan ikan-ikan terlihat dari teras warung kopi tempat kami duduk mencangklong. Sebuah pagi yang sangat dinikmati semua backpacker. Sarapan di warung kopi bersama p…

Taman Nasional Wakatobi - More Than Coral Reefs (Bag. 3)

Lumba-Lumba di Perairan Pulau Kapota Pagi hari, adalah waktu di mana hewan-hewan keluar mencari makan. Saya ingat sebuah pelayaran satu pekan melintasi Laut Halmahera hingga ke Nuu Waar, pagi hari usai subuh di mana yang lain terkantuk-kantuk di kabin, saya pasti ada di atap kapal, menikmati laut lepas yang ramai oleh elang, camar, bangau laut, juga.. lumba-lumba!

Subuh mentas di Wanci, berkemas, dalam waktu singkat kami sudah di perairan Pulau Kapota, di selatan P. Wangi-Wangi. Dalam keremangan subuh, seketika saya menyadari, betapa ramainya perairan ini sudah! Dalam sekejap kami sudah bergabung dengan belasan nelayan yang juga turut serta dalam keriaan mencari makan bersama para hewan, memanen rejeki Allah yang disebarkanNya di segenap penjuru alam, untuk semua mahlukNya tanpa terkecuali. Allahurrahman.

Di perairan Pulau Kapota yang luas, dalam remang sapuan lembut matahari jelang syuruq, tampak nelayan bertebaran menjala ikan. Masya Allah, what a view.


Catatan Kajian: How Selfie Are You?

Kajian yang makjlebb, setahun lalu di AQL Islamic Center. Bukan cuma urusan selfie, tapi juga tentang narsisme dan kepada siapa kita seharusnya narsis.

Ini pertama kalinya saya posting catatan kajian. Maafkan jika banyak kekurangan dan mungkin sulit dipahami. Semoga Allah memudahkan jalan perbaikan untuk postingan-postingan berikutnya.Seberapa Selfie-kah Kamu?
Ustadz Deka Kurniawan
Kajian Q-Gen, AQL Islamic Center
14 September 2014



يَاأَيُّهَاالَّذِينَآمَنُوااتَّقُوااللَّهَحَقَّتُقَاتِهِوَلاتَمُوتُنَّإِلاوَأَنْتُمْمُسْلِمُونَ
"Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam." [Q.S. Ali Imran 3:102]
How? Bukankah mati adalah hak prerogatif Allah? Ayat ini mengandung arti sebaliknya. Hiduplah dengan islam. Janganlah hidup selain dengan kehidupan yang islami. Hanya dengan cara itulah kita bisa mati dalam Islam, sesuai perintah ayat di atas.Telunjuk kanan, jari tengah, jar…