Skip to main content

Chandra dan Amien



Dulu, waktu saya masih SD dan SMP, Chandra Darusman adalah salah satu pahlawan saya. Menempati tempat tersendiri di hati saya, bersaing ketat dengan Iwan Fals dan Fariz. Setengah mati saya pertahankan kaset-kasetnya, tapi gagal. Mereka terpaksa harus lepas dari pengawasan, karena memang milik kakak-kakak saya :)

Ketika akhirnya siaran di radio, aktivitas saya tiap ada waktu luang adalah menyelinap ke music library (a.k.a. ruangan music director - hehehe.... Hi, Rud :D ) atau browsing ribuan lagu yang tersimpan di server. Cari lagu Indonesia awal 80-an! Atau akhir 70-an?

Aaah... lumayan juga. Indahnya Sepi, Kau, Perkenalan Perdana (all Chandra). Sayang lagu yang terakhir ini gak berhasil saya convert ke MP3, dan file CDAnya juga kadang mau diputar, kadang nggak. Oh, ada juga Sampai Jumpa Lagi-nya Chaseiro.

Terus juga Cinta Kian Menepi, Interlokal dan Hasrat & Cita-nya Fariz (what a treasure!!), Penantian-nya Iwan-Eros-Vina, beberapa January Christy, Vina, Dian Pramana Poetra, dan rekaman asli Gita Cinta dari SMA dan Marlina (Puspa Indah Taman Hati). Ah, sayang Galih dan Ratna-nya gak dapet.

Saya juga gak berhasil menemukan Melati Putih - January Christy, Haruskah Kuberlari-nya Freddy Tamaela, Sirkus Optik & Video Game - Trapesium (actually, Fariz-Fariz juga).

Tapi saya berhasil menemukan 2 lagunya Christ Kayhatu, yay! Mana di mana anak kambing saya gitu loh, bisa dapet lagunya almarhum komponis ambon ini. Lagunya bikin saya terkenang sama masa-masa jaya jazz di Indonesia yang didominasi sama para musisi ambon. Priiit, priiiiiiiiiiiiiiiiit.....!! Huahahaha.. kudu ada tuh priwitan di tiap lagu-lagu mereka :)

Di tengah kekurangajaran saya nguprek-nguprek ruangannya Rudi, berburu lagu-lagu lawas asik, muncul nih Aku Rindu by Raidy & Rani Noor! Haaaaa...... Saya selalu mengagumi Rani Noor. Doi senior saya di Paduan Suara Mahasiswa Universitas Trisakti dulu. Saya sih gak pernah kenal pribadi sama blio, secara doi udah lama lulus waktu saya masuk. Tapi kebetulan waktu saya gabung dengan para alumni paduan suara untuk ikut Festival Paduan Suara ITB, doi jadi pianisnya. Cuma di situ doank encounter saya. Seneng aja ngeliat gayanya yang ngepunk abis, ngikutin permainan pianonya yang ciamik (lah maknye doi Trisutji Kamal, no wonder lah...), dan nyuri denger suaranya yang alto braaaat.
Langsung aja saya putar lagu duet beliau dengan suaminya itu. Wow, wow, wow... suaranya keVina-Vinaan loh! Kerenan Rani malah. Ok deh, that one goes directly into the list.

Kembali ke Chandra Darusman, mantan pahlawan saya itu, selain Iwan Fals dan Fariz.
Waktu itu alumni paduan suara lagi giat-giatnya cari duit dari nyanyi. Suatu malam, ketika sedang menunggu waktu rekaman, di sebuah studio amat buruk milik salah seorang musisi gaek Indonesia, yang putrinya juga penyanyi dan kabarnya juga melakukan rekaman kasetnya di studio buruk berbau lembab itu, saya dan teman-teman alumni ngobrol-ngobrol mengenai lagu-lagu temuan saya itu. Turned out, ternyata suara cewek di lagu Indahnya Sepi diisi oleh Mbak Linda, senior saya.

"Loh, aku kira Tika Bisono, mbak!"
"Tadinya emang si Chandra maunya Tika yang ngisi."

"Oh,... wow.... aku gak pernah tau selama ini kalo itu suara mbak Linda. Dulu muternya udah kayak lagu kebangsaan."

"Waktu rekamannya gue disuruh dandan kayak Tika gitu."

"Heh?????"

"Iya tuh si Chandra rada-rada..."

"Heh????"
"Obsessed banged dah sama si Tika. Tapi kagag bisa, soale si Dini kan super duper jutek cemburuan setengah mampus gitu."

"....."


Waks, ada-ada aja neh rumpian...
Halah, doi teteplah mantan pahlawan gue! (walopun gue tetep ngerumpiin dia malem itu, hehehhh...)

Waktu saya masih di radio itu juga, ada seorang penyiar yang khusus mengisi siaran jazz minggu malam, namanya ... waduh lupa. Kita suka say hi dan ngobrol sebentar kalo pas pergantian tugas. Belakangan, saya ketahui beliau bernamabelakang Darusman. Belakangan lagi ternyata doi adalah keponakannya Chandra. Penting gak sih? Penting sih, buat saya. Wong mantan pahlawan je...

Wah, jadi kolega saya keponakannya doi neh. Cool.

Ketika saya sudah menikah, ngobrol punya ngobrol dengan suami, singkat cerita ternyata si Andri *nah sekarang inget namanya!* adalah suami sepupunya. Halaaah, jadi judule saya sodaraan jauuuuuuuuuuuuuuuuuh banget sama Chandra. Ok, akhirnya, kita sodaraan juga! Biarin deh, biar kata jauh juga :)

Salah satu kakak lelaki saya, namanya Iyai, doi banyak samanya dengan saya, terutama masalah selera seni dan tokoh idola. Nah si oom Chandra ini juga idola dia, at least jaman dahulu kala. Jadi ketika tau fakta tersebut, saya langsung sms dia:

Eh tau gak, kalo dirunut-runut, kita kan sodaraan sama Chandra Darusman.
Oya, gimana runutannya?

Keponakannya Chandra nikah sama sepupunya Topaz.

Walaaaahhhhh... buseeeeeeeeeettttttttt........


Huahahahaha...

Nah, beberapa waktu lalu saya ke Solo, dalam rangka pernikahan kakak ipar, a.k.a. kakak suami saya. Sesungguhnya sih males banget berangkat ke sana. Tapi ada iming-iming katanya pak Amien mau datang. Dengan harapan bisa fotoan sama beliau, saya berangkat. Tapi ternyata yang datang hanya istri dan putri beliau, secara pak Amien lagi ada munas PAN di lain kota. Ini sih gak ada hubungannya. Tapi gini, kenapa ujug-ujug keluarga pak Amien muncul di pernikahan kakak ipar saya? Ternyata, kakak ipar saya itu menikah dengan seorang wanita Solo, yang mana ibunya adalah sepupunya pak Amien. Hiaaaaaaaa...........

Mudah ditebak, saya dan Iyai sejak jaman pak Harto sudah tergabung di Amien Rais fen's klab.

Jadi the minute saya tau fakta itu, saya sms lagi:

Eh tau gak, kalo dirunut-runut, kita kan sodaraan sama Amien Rais.
Hmm...

Kakaknya Topaz nikah sama anaknya sepupunya Amien.

Gak ada respon.

Huihihihihi............

...

Comments

  1. selera musik elo mirip selera musik suami gue...
    kemana aja Ri? masih bikin kue kah?

    ReplyDelete
  2. huahahaha...........tipikal indonesia sekali....semua dijadiin alasan buat nganggep orang laen sodara....hehehe...kalo semua org indonesia gini sih indonesia harusnya damai ya...tapi kok gak juga.......:-(

    ReplyDelete
  3. "Tapi kagag bisa, soale si Dini kan super duper jutek cemburuan setengah mampus gitu." >> ri kalau yg dimaksud dini itu bini candra hihi dia itu sohib gw bgt, skrg mrk sekeluarga lagi di swiss, di geneva.. lucu juga baca rumpi-an candra secara gw tau bgt bininya..

    ReplyDelete
  4. Huaaaaaaaaaaa..... kena batunya nih gue ngerumpiin orang, kekeke...
    Mbak, aku lanjutin di email ya..
    hihihi...

    ReplyDelete
  5. Riana, kamu tuh 80-an banget sih.. sama banget sama aku lagu-lagu favoritnya, & juga: Chandra Darusman. Dulu tuh wajib banget denger radio Amigos (sekarang udah ganti nama) setiap minggu malem untuk dengerin BBSO (singkatannya lupa), berhubung yang siaran anak-anak Chaseiro + Ikang Fauzi + Ratih Sang + Bens Leo, hehehe, hidup tahun 80-an..........

    ReplyDelete
  6. halah....
    ini mah lagu lagu kecintaan gue.....
    chaseiro demen ama sapa ri?

    ReplyDelete
  7. Holla ...

    Gw kebetulan lagi cari2
    " everything about Chandra Darusman n Chaseiro " .... n terdamparlah di blog ini ...

    Give me more update dong about it...

    Cheers,
    Erstya

    Erstya.Gustihapsari@dhl.com
    erstya@yahoo.com
    0815 855 960 74

    ReplyDelete
  8. ini mbak atau mas?? maap...saya juga terdampar karena mencari chandra dar.
    chandra yg saya punya hanya kaset yg sudah mleot leot..
    album indahnya sepi sama kekagumanku..
    mohon infonya kalo ada..
    makasiy..

    ratih
    stuckpig@plasa.com
    0815 88 68 634

    ReplyDelete
  9. saya juga suka chandra darusman: album indahnya sepi dan kekagumanku..
    saya kenal lagu-2nya ketika di smp, sampai sekarang masih suka muter album indahnya sepi. tidak ada matinya!!
    Rani Noor jg suka, walau hanya tau 1 lagu: kiasan kata (album raidy noor - sapa semesta).

    salam,

    ReplyDelete
  10. Hihihi... Saya suka juga ama Chandra Darusman dan nasib mendamparkan saya ke Belanda untuk kemudian berkenalan dengan anaknya pak chandra...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Taman Nasional Ujung Kulon: Surga Di Ujung Barat Pulau Jawa

Scroll down to go directly to technical data: "Not So Lonely Planet" section.
Di belakang antrian 9 set foto dan 16 catatan perjalanan yang entah kapan bisa lunas, dengan ngos-ngosan namun pantang menyerah, saya mulai cicil hutang ini sebelum maut menjemput. Biangnya adalah hilangnya smart phone saya yang menyimpan catatan-catatan perjalanan Wakatobi, Ternate, Raja Ampat, Banda Neira, Ambon (day to day!) dan Baduy Dalam. Usaha mengerahkan teman-teman saya untuk meng-sms nomor saya tersebut meminta agar file-file tersebut diemailkan ke saya tidak membuahkan hasil. Akhirnya saya harus mengikhlaskan dan memblokir nomor itu lalu mengurus kartu baru.

Sejak itu, hutang yang memang sudah menumpuk menjadi semakin menggila. Saya berhenti mencatat. Baik secara harfiah maupun dalam kepala. Setiap kali backpacking, semuanya saya biarkan lewat tanpa berusaha menangkap kata-kata. Saya resapi segalanya, namun enggan menerjemahkannya ke dalam diksi. Rasanya malas sudah menyusun bunga rampai…

What Happened To The Universe?? - Ketika Semut Tak Lagi Doyan Kemut

Sebetulnya saya sangat sayaaaaang pada mahluk koloni yang rajin ini. Pekerja yang tangguh, giat dan ulet. Selama ini saya merasa mereka adalah sahabat-sahabat saya di dapur dan di mana-mana. Tiap kali mereka mengerumuni makanan di atas meja, saya cuma tersenyum maklum, lalu memindahkan makanan ke tempat yang aman dari jangkauan mereka. "Semut juga perlu makan." Ehm, bijak.

Merekaada di sekitar saya untuk mengingatkan supaya senantiasa memelihara kualitas ketangguhan dan kerajinan seperti mereka. "Piknik tanpa semut, bagaikan ke pasar tanpa beli duren." *eh*

Tapi, tapiiiiiiiii... akhir-akhir ini mereka semakin nakal dan banyak akal. Air putih pun mereka kerumuni. Wadah kedap udara berhasil mereka tembus. Tutup botol diterabas. Plastik digeripisi. Hey, hey, lantas apa arti persahabatan kita selama ini? Apa???

Tahukah kamu, semut-semutku sayang, sudah bertahun-tahun para penjual racun semut itu saya cuekin karena sungguh saya gak mau melukai kamu? Sekarang, inikah balasa…

Taman Nasional Karimun Jawa: How Can I Leave This Place?

Saya sudah berhutang terlalu banyak catatan perjalanan. I realize the beast that holds me back adalah karena saya sendiri sering terbosan-bosan baca catatan perjalanan. Yang langsung saya baca adalah data teknisnya. Lalu seorang teman bilang, "Kalo gitu baca aja Lonely Planet." Lah, memang! :)Bukan cuma itu. Menuliskannya kembali memaksa saya untuk menghidupkan lagi semua ingatan akan segalanya. Dan itu kerap kali bikin seluruh badan mengilu ingin kembali dan membanjiri wajah saya dengan air mata. Jangankan menulisnya. Baru sampai di bus pulang atau di Damri dari airport saja saya sudah mewek tersungguk-sungguk sampe kondektur Damri salting sendiri. In the case of Karimun Jawa, saya bahkan sudah nangis di perahu yang membawa kami menjauhi P.Menjangan Kecil di hari terakhir! Bukankah keterlaluan?