Dulu, waktu saya masih SD dan SMP, Chandra Darusman adalah salah satu pahlawan saya. Menempati tempat tersendiri di hati saya, bersaing ketat dengan Iwan Fals dan Fariz. Setengah mati saya pertahankan kaset-kasetnya, tapi gagal. Mereka terpaksa harus lepas dari pengawasan, karena memang milik kakak-kakak saya :)

Ketika akhirnya siaran di radio, aktivitas saya tiap ada waktu luang adalah menyelinap ke music library (a.k.a. ruangan music director - hehehe.... Hi, Rud :D ) atau browsing ribuan lagu yang tersimpan di server. Cari lagu Indonesia awal 80-an! Atau akhir 70-an?

Aaah... lumayan juga. Indahnya Sepi, Kau, Perkenalan Perdana (all Chandra). Sayang lagu yang terakhir ini gak berhasil saya convert ke MP3, dan file CDAnya juga kadang mau diputar, kadang nggak. Oh, ada juga Sampai Jumpa Lagi-nya Chaseiro.

Terus juga Cinta Kian Menepi, Interlokal dan Hasrat & Cita-nya Fariz (what a treasure!!), Penantian-nya Iwan-Eros-Vina, beberapa January Christy, Vina, Dian Pramana Poetra, dan rekaman asli Gita Cinta dari SMA dan Marlina (Puspa Indah Taman Hati). Ah, sayang Galih dan Ratna-nya gak dapet.

Saya juga gak berhasil menemukan Melati Putih - January Christy, Haruskah Kuberlari-nya Freddy Tamaela, Sirkus Optik & Video Game - Trapesium (actually, Fariz-Fariz juga).

Tapi saya berhasil menemukan 2 lagunya Christ Kayhatu, yay! Mana di mana anak kambing saya gitu loh, bisa dapet lagunya almarhum komponis ambon ini. Lagunya bikin saya terkenang sama masa-masa jaya jazz di Indonesia yang didominasi sama para musisi ambon. Priiit, priiiiiiiiiiiiiiiiit.....!! Huahahaha.. kudu ada tuh priwitan di tiap lagu-lagu mereka :)

Di tengah kekurangajaran saya nguprek-nguprek ruangannya Rudi, berburu lagu-lagu lawas asik, muncul nih Aku Rindu by Raidy & Rani Noor! Haaaaa...... Saya selalu mengagumi Rani Noor. Doi senior saya di Paduan Suara Mahasiswa Universitas Trisakti dulu. Saya sih gak pernah kenal pribadi sama blio, secara doi udah lama lulus waktu saya masuk. Tapi kebetulan waktu saya gabung dengan para alumni paduan suara untuk ikut Festival Paduan Suara ITB, doi jadi pianisnya. Cuma di situ doank encounter saya. Seneng aja ngeliat gayanya yang ngepunk abis, ngikutin permainan pianonya yang ciamik (lah maknye doi Trisutji Kamal, no wonder lah...), dan nyuri denger suaranya yang alto braaaat.
Langsung aja saya putar lagu duet beliau dengan suaminya itu. Wow, wow, wow... suaranya keVina-Vinaan loh! Kerenan Rani malah. Ok deh, that one goes directly into the list.

Kembali ke Chandra Darusman, mantan pahlawan saya itu, selain Iwan Fals dan Fariz.
Waktu itu alumni paduan suara lagi giat-giatnya cari duit dari nyanyi. Suatu malam, ketika sedang menunggu waktu rekaman, di sebuah studio amat buruk milik salah seorang musisi gaek Indonesia, yang putrinya juga penyanyi dan kabarnya juga melakukan rekaman kasetnya di studio buruk berbau lembab itu, saya dan teman-teman alumni ngobrol-ngobrol mengenai lagu-lagu temuan saya itu. Turned out, ternyata suara cewek di lagu Indahnya Sepi diisi oleh Mbak Linda, senior saya.

"Loh, aku kira Tika Bisono, mbak!"
"Tadinya emang si Chandra maunya Tika yang ngisi."

"Oh,... wow.... aku gak pernah tau selama ini kalo itu suara mbak Linda. Dulu muternya udah kayak lagu kebangsaan."

"Waktu rekamannya gue disuruh dandan kayak Tika gitu."

"Heh?????"

"Iya tuh si Chandra rada-rada..."

"Heh????"
"Obsessed banged dah sama si Tika. Tapi kagag bisa, soale si Dini kan super duper jutek cemburuan setengah mampus gitu."

"....."


Waks, ada-ada aja neh rumpian...
Halah, doi teteplah mantan pahlawan gue! (walopun gue tetep ngerumpiin dia malem itu, hehehhh...)

Waktu saya masih di radio itu juga, ada seorang penyiar yang khusus mengisi siaran jazz minggu malam, namanya ... waduh lupa. Kita suka say hi dan ngobrol sebentar kalo pas pergantian tugas. Belakangan, saya ketahui beliau bernamabelakang Darusman. Belakangan lagi ternyata doi adalah keponakannya Chandra. Penting gak sih? Penting sih, buat saya. Wong mantan pahlawan je...

Wah, jadi kolega saya keponakannya doi neh. Cool.

Ketika saya sudah menikah, ngobrol punya ngobrol dengan suami, singkat cerita ternyata si Andri *nah sekarang inget namanya!* adalah suami sepupunya. Halaaah, jadi judule saya sodaraan jauuuuuuuuuuuuuuuuuh banget sama Chandra. Ok, akhirnya, kita sodaraan juga! Biarin deh, biar kata jauh juga :)

Salah satu kakak lelaki saya, namanya Iyai, doi banyak samanya dengan saya, terutama masalah selera seni dan tokoh idola. Nah si oom Chandra ini juga idola dia, at least jaman dahulu kala. Jadi ketika tau fakta tersebut, saya langsung sms dia:

Eh tau gak, kalo dirunut-runut, kita kan sodaraan sama Chandra Darusman.
Oya, gimana runutannya?

Keponakannya Chandra nikah sama sepupunya Topaz.

Walaaaahhhhh... buseeeeeeeeeettttttttt........


Huahahahaha...

Nah, beberapa waktu lalu saya ke Solo, dalam rangka pernikahan kakak ipar, a.k.a. kakak suami saya. Sesungguhnya sih males banget berangkat ke sana. Tapi ada iming-iming katanya pak Amien mau datang. Dengan harapan bisa fotoan sama beliau, saya berangkat. Tapi ternyata yang datang hanya istri dan putri beliau, secara pak Amien lagi ada munas PAN di lain kota. Ini sih gak ada hubungannya. Tapi gini, kenapa ujug-ujug keluarga pak Amien muncul di pernikahan kakak ipar saya? Ternyata, kakak ipar saya itu menikah dengan seorang wanita Solo, yang mana ibunya adalah sepupunya pak Amien. Hiaaaaaaaa...........

Mudah ditebak, saya dan Iyai sejak jaman pak Harto sudah tergabung di Amien Rais fen's klab.

Jadi the minute saya tau fakta itu, saya sms lagi:

Eh tau gak, kalo dirunut-runut, kita kan sodaraan sama Amien Rais.
Hmm...

Kakaknya Topaz nikah sama anaknya sepupunya Amien.

Gak ada respon.

Huihihihihi............

...